Polres Tulang Bawang Amankan Remaja Pembuat Senpi Rakitan

0
265

Tulang Bawang, buanainformasi.com – Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polres Tulang Bawang berhasil menangkap AA (17) dan WI (22) yang menyimpan dan memiliki senpi (senjata api) ilegal jenis revolver di Kp. Moris Jaya Kecamatan Banjar Agung Kabupaten Tulang Bawang.

Kasat Reskrim AKP Donny Kristian Bara’langi, mewakili Kapolres Tulang Bawang AKBP Raswanto Hadiwibowo, mengungkapkan, para pelaku ditangkap Satreskrim hari Kamis (29/3) sekira pukul 12.00 WIB di Kampung Moris Jaya Kecamatan Banjar Agung Kabupaten Tulang Bawang.

“AA yang berprofesi buruh merupakan warga Kampung Moris Jaya Kecamatan Banjar Agung Kabupaten Tulang Bawang dan WI yang juga berprofesi buruh merupakan warga Kampung Agung Dalam Kecamatan Banjar Margo,” ungkapnya Jumat (30/3).

Kasat Reskrim Menjelaskan, penangkapan terhadap para pelaku berdasarkan informasi dari warga masyarakat yang mengatakan bahwa ada orang yang memiliki senpi ilegal di wilayahnya.

 

“Berbekal informasi dari warga masyarakat tersebut, anggota satreskrim melakukan penyelidikan tentang keberadaan orang yang disebutkan ciri-cirinya oleh warga masyarakat, saat pelaku AA dan WI sedang berada di Kampung Moris Jaya Kecamatan Banjar Agung Kabupaten Tulang Bawang, para pelaku dilakukan penangkapan dan penggeledahan, lalu berhasil ditemukan sepucuk senpi ilegal yang diselipkan oleh pelaku AA di pinggang sebelah kanan, kemudian anggota melakukan penggeledahan di rumah pelaku WI dan berhasil ditemukan silinder berikut alat-alat untuk membuat senpi illegal, selanjutnya para pelaku berikut barang bukti dibawa ke Mapolres Tulang Bawang,” jelasnya.

Kasat Reskrim Menerangkan, dari tangan para pelaku berhasil disita barang bukti berupa senpi ilegal, amunisi, silinder, sajam (senjata tajam), gunting, obeng, kayu dan tombak.

“Disita dari para pelaku barang bukti berupa 1 pucuk senpi ilegal jenis revolver, 2 butir amunisi jenis FN, 4 buah bahan silinder untuk pembuatan senpi ilegal, 3 bilah sajam jenis pisau dengan panjang masing-masing 15 cm, 1 bilah sajam jenis pedang bergagang dan bersarung kayu berwarna hitam, 2 buah gunting, 2 buah obeng, 1 buah kayu berbentuk amunisi FN untuk membuat silinder senpi ilegal dan 1 buah tombak,” terangnya.

Saat ini para pelaku sudah ditahan di Mapolres Tulang Bawang untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut, guna mempertanggungjawabkan perbuatannya para pelaku akan dijerat dengan Pasal 1 ayat 1 Undang-Undang Darurat Republik Indonesia Nomor 12 tahun 1951 tentang larangan kepemilikan senpi ilegal, dihukum dengan hukuman mati atau hukuman penjara seumur hidup atau hukuman penjara sementara setinggi-tingginya 20 tahun.(*)