Menkeu Ungkap Alasan Rupiah Gampang Goyang

0
414

menteri-keuangan-bambang-brodjonegoro_663_382Buanainformasi.com – Menteri Keuangan, Bambang Brodjonegoro mengungkapkan, rupiah sangat rentan terpengaruh penguatan dolar Amerika Serikat (AS) karena Indonesia masih punya masalah dengan neraca transaksi berjalan atau current account deficit (CAD).

Dalam rapat kerja Komisi XI, Rabu 25 Maret 2015, Bambang mengatakan, teori itu dibuktikan dengan stabilnya mata uang negara berkembang yang masalah transaksi berjalannya lebih ringan dari pada Indonesia. Seperti, Thailand, Filipina, dan India.
“Kami tadinya penasaran mengapa Thailand, Filipina, dan India bisa menguat terhadap dolar AS,” ujarnya.
Setelah ditelusuri, Bambang mengatakan, Thailand dan Filipina saat ini mengalami surplus transaksi berjalan. Sedangkan India, berhasil menekan defisit transaksi berjalannya di level yang aman.
“India bisa menurunkan CAD dari tiga persen menjadi dua persen terhadap gross domestic product (GDP) selama setahun,” tambahnya.
Defisit transaksi berjalan Indonesia saat ini masih ada di kisaran tiga persen. Bambang menegaskan, angka tersebut harus bisa ditekan, sehingga nilai tukar rupiah bisa lebih stabil di masa depan.
“Kesimpulannya, kalau mau lebih kuat mata uangnya, kita harus memperbaiki current account deficit,” kata Bambang.
Sebelumnya, Gubernur Bank Indonesia (BI), Agus Martpwardojo memperkirakan, defisit transaksi berjalan tahun ini masih ada di kisaran 3 persen. Defisit dapat ditekan si kisaran dua persen, asalkan pemerintah tidak gencar mendorong pembangunan infrastruktur tahun ini.