Kemarau Panjang Petani Tambak Udang Merugi

0
711

Lampung Selatan, buanainformasi.com- Dampak kemarau panjang tidak hanya menyerang para petani, namun juga berdampak pada perikanan di Kabupaten Lampung Selatan, ribuan hektar tambak udang modern maupun tradisional  mengalami penuruan hasil panen hingga 40 persen lebih. akibat para petambak tidak mampu mendapatkan air payau yang baik, sehingga pertumbuhan udang kurang baik beruntung harga udang masih diambang normal. Senin (21/09/2015)

Ribuan hektar tambak udang di kecamatan sragi ketapang  dan bakauheni kini harus mengencangkan ikat pinggang akibat kemarau yang tengah melanda, produksi panen saat ini menurun hingga 40 persen, biasanya dalam 1 hektar tambak  udang modern mampu menghasilkan sekitar 10 ton, namun sekarang hanya sekitar 6 ton, sedangkan tambak tradisioanal biasanya menghasilkan 2 hingga 3 kwintal per hektar, panen kali ini hanya mampu maksimal 1,5 kwintal per hektar.

Akibat kadar garam air yang berada di dalam tambak sangat tinggi, sehingga petani untuk mengeolah air menjadi payau, para petani pun  kesulitan untuk mendapatkan air tawar, akibatnya pertumbuhan udang panami maupun udan windu tidak dapat berkembang dengan baik.

Beruntung, harga udang yang masih diambang normal, yaitu 70 ribu rupiah per kilo untuk standar size 30, meski demikian petani mengeluh sebab keuntungan mereka tidak sebanding dengan resiko menanam udang yang cukup rentan dengan kamtian yang biasanya disebabkan oleh visur white spot.(Basri)