Hati-hati, Jalur Nagreg minim fasilitas keamanan lalu lintas

0
456

 

 Buanainformasi.com –hati-hati-jalur-nagreg-minim-fasilitas-keamanan-lalu-lintas Bentuk jalur tol Nagreg di Sumedang Jawa Barat yang curam dan sempit, berpotensi besar terjadi kecelakaan. Jalur yang curam, menyulitkan para pengemudi kendaraan untuk melalui jalur tersebut. Terutama, dengan volume kendaraan tinggi dan lalu lintas padat, kendaraan motor dan mobil mesti berhati-hati dengan lalu lintas kendaraan besar, bus dan truk.
Jalan panjang menuju wilayah di Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur ini, sempat menelan banyak korban jiwa. Kecelakaan maut, terjadi dengan berbagai sebab. Di antaranya dari keteledoran supir mengemudi ugal-ugalan, ketiadaan rambu-rambu lalu lintas dan lampu penerangan jalan.

Saat mudik lebaran, jalur tol Nagreg akan disesaki pemudi dari berbagai daerah. Dalam kondisi padat dan minim fasilitas keamanan, para pemudik mesti bersikap waspada dan menyiapkan persiapan pulang kampung yang aman. Hal itu, sebagai antisipasi masyarakat agar kecelakaan di lalu lintas tidak terulang.

Karena jalur tol Nagreg, sebagai daerah yang rawan kecelakaan. Sekitar April 2012, ada seorang ibu tewas terlindas truk pasir yang melintas di Nagrek. Saat itu, sepeda motor yang dikendarainya menyerempet angkutan umum kota, tanpa disadari muncul dari belakang truk bermuatan pasir melintas.

Selang beberapa bulan berlalu kejadian, kecelakaan lalu lintas kembali memakan korban jiwa. Kini, ulah keteledoran sopir yang mengendarai bus dengan kecepetan tinggi. Kondisi jalan yang curam dan ketiadaan fasilitas keamanan tol, memperbesar potensi kecelakaan.

Berdasarkan pemberitaan merdeka.com, sekitar Juni 2012, seorang supir mengemudi bus dengan kencang akibatnya ban kiri naik ke trotoar sehingga bus terguling dengan posisi akhir melintang di jalan kedua arah. Dari kecelakaan itu, menelan 3 korban jiwa dengan 1 orang terluka dan menyebabkan jalan dari kedua arah menjadi tersendat.