Giliran orangtua Sintya diteror SMS misterius

0
501

Buanainformasi.comgiliran-orangtua-sintya-diteror-sms-misteriusSiti Hernawati, ibunda Sintya Hermawan (6), sejak pagi kemarin mendapat teror berupa Short Message Service dari nomor yang tidak dia kenal. Sejak kepulangan anaknya yang diculik saat bermain di Pusat Grosir Cililitan, Jakarta Timur, SMS berisi nada teror datang bertubi-tubi. Siti tak mengetahui siapa pengirim pesan pendek itu ke nomor selulernya.

Nada-nada ancaman diterima Siti. “Rabu jam 7 pagi ada sms ke ponsel saya untuk meminta pulsa sebesar Rp 50 ribu setelah anak saya sudah di antarkan ke rumah,” kata Siti Hernawati saat berbincang dengan merdeka.com di kediamannya, kemarin.

Peneror tidak hanya menyasar Siti Hernawati, ayahanda Sintya, Ridwan juga mendapatkan teror dari nomor yang tidak dia kenal. SMS itu dikirim berulang kali. Isinya ada yang meminta maaf telah menculik Sintya, ada juga yang mengancam. “Puaskan dulu kamu tertawa, aku sedang berbaik hati. Lain waktu anakmu pulang tinggal nama, tunggu tanggal mainnya.” begitu bunyi SMS bernada ancaman yang diterima Siti.

Bahkan pagi tadi sekitar pukul 10.00 WIB, Ridwan mendapatkan SMS dari seorang yang mengaku sebagai orangtua pelaku penculikan Sintya. Isi pesannya meminta maaf kepada Ridwan, agar anaknya jangan dilaporkan kepada pihak Kepolisian. Dibalik SMS bernada teror itu, ada juga nomor tidak dikenal malah meminta pulsa kepada orang tua Sintya.

Isi pesannya mengatakan jika pengirim yang mengaku dari daerah Pati, Jawa Tengah itu telah menemukan Sintya. Dia pun meminta orangtua Sintya mengirimkan sejumlah pulsa. Untuk memperkuat penipuan itu, dalam pesan pendek si peneror mengatakan jika Sintya ada di sampingnya dan sedang menangis.

“Ini saya menemukan sh!ntia di daerah Pati, alamat Jalan Anggrek nomor 2. Balikan saya pulsa 50 ribu nanti saya telepon Anda. Secepatnya ini dia lagi nangis nanyai mamanya.” ujar Siti.

Di lain sisi ada teror yang diterima oleh kedua orang tua Sintya, Ridwan, ayah kandungnya sempat curhat ketika mencari keberadaan anaknya. Menurut Ridwan, berbagai upaya dia lakukan agar Sintya cepat ditemukan. Dia pun mendatangi paranormal di daerah Serang, Banten untuk meminta bantuan menerawang keberadaan anaknya.

Kepada Ridwan, sang paranormal itu berujar, Sintya bakal pulang dan diantar lelaki berperawakan tubuh pendek dan berkulit hitam. Menurut Ridwan, terawangan paranormal itu ada benarnya. Sebab, menurut pengakuan sopir taksi Blue Bird yang mengantar Sintya pulang sampai kediamannya di Batu Ampar, Condet, Jakarta Timur, orang yang menitipkan Sintya memiliki ciri-ciri yang disebutkan seperti paranormal.

“Pak ustaz menenangkan saya. Dia bilang Mas Ridwan tidak usah khawatir, nanti Sintya ada yang mengantarkan,” ujar Ridwan.

Kini Sintya sudah kembali kepelukan kedua orang tuanya. Dia pun mulai menjalankan aktifitasnya sebagai anak-anak. Saat merdeka.com datang menemuinya, Sintya sedang asyik bermain dengan teman-temannya. Sebagai bentuk rasa syukur karena Sintya sudah kembali, keluarga berencana membuat selamatan kecil-kecilan.

“Alhamdulilah ya mas atas izin Allah SWT, anak saya diantarkan,” kata Ridwan terharu.(Sumber : Merdeka.com)